Korban Blackout Challenge TikTok Lagi, Sekarang 14

Jakarta – Blackout Challenge kembali menggebrak di TikTok. Kasus baru adalah seorang bocah lelaki Inggris berusia 14 tahun bernama Leon Brown, yang ditemukan tidak sadarkan diri oleh ibunya di kamarnya pada 25 Agustus 2022.

Ibunya, Lauren Keating, mengatakan dia mengetahui bahwa Leon akan menerima tantangan pemadaman dari salah satu temannya. Seorang teman mengatakan dia melakukan tantangan melalui Facetime setelah melihatnya di TikTok.

Lauren sudah mengetahui tantangan ini dalam kasus Archie Battersbee dan mengenalinya sebagai tantangan TikTok yang merenggut nyawa banyak korban anak-anak. Hal ini karena tantangan ini mendorong mereka untuk mencekik mereka dengan alat seperti tali atau ikat pinggang hingga mereka kehilangan kesadaran.

Perlu dicatat bahwa Blackout Challenge menjadi viral di TikTok. Ini karena menunjukkan berapa lama seseorang bisa menahan napas. Tantangan ini adalah permainan yang berisiko dan dapat menyebabkan kekurangan oksigen ke otak, yang dapat menyebabkan kejang, cedera serius, dan bahkan kematian.

Lauren, mengutip New York Post pada Minggu, 9 April 2022, seusai acara perpisahan putranya, mendesak orang tua lain untuk merawat anak-anak mereka dengan baik agar hal yang sama tidak terjadi lagi.

Setelah kejadian itu, TikTok juga menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Lorin. Perusahaan itu menulis, “Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga Leon Brown selama masa-masa sulit ini. Keselamatan komunitas kami adalah prioritas kami dan kami menganggap klaim tantangan serius ini dengan sangat serius.”

Platform video pendek memastikan konten Blackout Challenge segera dihapus jika ditemukan di platform, dan pengguna TikTok didorong untuk melaporkan video dengan konten serupa melalui tombol laporkan yang disediakan.

The Blackout Challenge sendiri merupakan salah satu dari sekian banyak jenis tantangan di platform TikTok.

Baca Juga  Pilih Layanan Pengiriman Uang Yang Aman Dan Mudah Tanpa Rekening Bank

Seperti disebutkan di atas, tantangan ini mengharuskan pengguna untuk menahan napas hingga kehilangan kesadaran karena kekurangan oksigen. Orang yang menghadapi tantangan ini biasanya ingin menunjukkan berapa lama mereka bisa bertahan tanpa bernafas.

Masalahnya sudah ada sejak 2008 dan menyebar lagi pada 2021, mengakibatkan korban tewas lagi.

Tantangan pemadaman telah muncul di TikTok selama dua tahun terakhir, menewaskan sedikitnya 7 orang di bawah usia 15 tahun.

Keluarga korban juga dilaporkan telah mengeluh, mengklaim bahwa TikTok mengidentifikasi dan mencoba menghapus konten terkait.

Sementara itu, Microsoft telah melaporkan bahwa aplikasi TikTok versi Android memiliki kerentanan serius yang memungkinkan peretas mengambil alih akun korban.

Menurut laporan dari Microsoft, kerentanan TikTok yang berbahaya dapat memungkinkan peretas untuk mengelabui korban agar mengklik tautan tertentu.

Dimitrios Valsamaras dari Microsoft 365 Defender Research Team mengatakan Jumat (2/9/2022) “Seorang penyerang menggunakan kerentanan ini untuk membajak akun TikTok tanpa sepengetahuan pengguna saat mengklik tautan tertentu.”

Dia juga menjelaskan bahwa “dengan satu klik, peretas dapat langsung mengakses profil korban di TikTok, mengeditnya, dan mencuri informasi sensitif.”

Penjahat dunia maya dapat memposting video pribadi pengguna, mengirim pesan melalui obrolan, dan mengunggah video atas nama korban.

Microsoft dikatakan telah menemukan kerentanan dalam aplikasi pada Februari 2022, dan TikTok sekarang dikatakan telah menambalnya.

Kerentanan, bernama CVE-2022-28799, ditambal oleh TikTok setelah rilis pembaruan 23.7.3 dan sebulan setelah diungkapkan oleh Microsoft.

Microsoft mengatakan sejauh ini bahwa tidak ada bukti bahwa CVE-2022-28799 dieksploitasi oleh penjahat cyber.

Untuk pengguna TikTok aktif, sebaiknya berhati-hatilah untuk tidak mengklik tautan dari sumber yang tidak tepercaya atau orang terkenal.

Selain itu, selalu pastikan aplikasi TikTok yang Anda gunakan menggunakan versi terbaru dan instal dari sumber resmi.

Baca Juga  Cara Mengatasi WhatsApp Yang Diblokir Karena "WhatsApp Tidak Tersedia Untuk Akun Ini"

Baca juga: