Studi: Aturan Ketat Di China Mengurangi Kecanduan Game Anak-anak

Sebuah penelitian di China mengklaim bahwa regulasi ketat sektor game China berhasil mengurangi masalah kecanduan game online.

Lembaga Penelitian Industri Mainan China merilis laporan ini bersama dengan bagian lain dari “Laporan Kemajuan Industri Mainan China tentang Perlindungan Minor pada tahun 2022”.

Kekhawatiran lain, bagaimanapun, adalah bahwa sebagian besar waktu yang awalnya dihabiskan untuk bermain game kini digantikan dengan menonton video pendek.

Mengutip media China Global Times pada Rabu (12 Juli 2022), laporan tersebut mengklaim bahwa masalah kecanduan game di China pada dasarnya telah teratasi.

Persentase anak di bawah umur yang menghabiskan waktu kurang dari 3 jam seminggu atau tidak pernah bermain game online meningkat menjadi lebih dari 75%.

Hal ini disebabkan oleh dampak Undang-Undang Pencegahan Kecanduan Game Online yang baru diterapkan di China dan peningkatan jumlah anak di bawah umur yang termasuk dalam pemantauan sistem anti-kecanduan.

Administrasi Pers dan Publikasi Negara China sebelumnya melakukan upaya untuk mencegah anak di bawah umur kecanduan game online.

National Publishing House of China adalah badan yang bertanggung jawab untuk melisensikan video game di China.

Pada tahun 2021, kami akan mewajibkan penyedia game online untuk menyediakan layanan satu jam saja bagi anak di bawah umur dari pukul 20.00 hingga 21.00 pada hari Jumat, Sabtu, Minggu, dan hari libur.

Cyberspace Administration of China juga merilis draf pada bulan Maret yang meminta perusahaan game online di China untuk membuat dan meningkatkan aturan game.

Hal ini untuk mencegah anak di bawah umur menjadi kecanduan game dan dari paparan konten atau fitur game yang dapat memengaruhi kesehatan fisik dan mental mereka.

Baca Juga  Oppo A17 Unboxing: Smartphone Rp 2 Jutaan Dengan Kamera 50MP Dan Baterai 5000mAh

Selain itu, aturan baru membuat game ini kurang untuk anak di bawah umur.

Laporan menunjukkan bahwa aktivitas rekreasi anak di bawah umur telah beralih dari bermain game ke aktivitas lain.

Namun, anak di bawah umur khawatir mereka akan mengubah aktivitas mereka ke aktivitas lain yang dapat dianggap membuat ketagihan.

Laporan tersebut menemukan bahwa 65,54% anak di bawah umur menghabiskan lebih banyak waktu untuk aplikasi video pendek daripada yang seharusnya mereka habiskan untuk game. Angka ini meningkat 7,81% dibandingkan tahun sebelumnya.

48,02% menghabiskan waktu untuk video online, naik 6,06% dari tahun ke tahun dan 9,04% menghabiskan waktu untuk siaran langsung, naik 6,06% dari tahun ke tahun.

Kabarnya, beberapa anak di bawah umur masih menghabiskan banyak waktu untuk bermain game online. Ini berarti masih ada cara untuk melewati pengawasan pemerintah terhadap keracunan.

Selain itu, sistem pengenalan wajah sulit untuk digeneralisasikan ke dalam game. Ada juga asimetri informasi antara orang tua dan anak.

Dulu, banyak game seperti World of Warcraft dan Overwatch berhenti beroperasi di China pada pertengahan Januari tahun depan.

Ini terjadi setelah Blizzard gagal memperbarui perjanjian lisensi 14 tahun dengan NetEase untuk pasar China.

Akibatnya, game seperti World of Warcraft, Hearthstone, Warcraft III: Reforged, Overwatch, seri StarCraft, Diablo III, dan Heroes of the Storm semuanya tidak dapat dimainkan pada 23 Januari 2023.

Blizzard berkata, “Para pihak telah gagal mencapai kesepakatan untuk memperbarui kontrak sesuai dengan prinsip operasi dan kewajiban Blizzard kepada pemain dan karyawannya.”

CEO NetEase William Ding mengatakan pada Sabtu (19 November 2022) bahwa mereka berusaha untuk bernegosiasi dengan Blizzard untuk terus bekerja sama dengan mereka dan memungkinkan mereka untuk melayani pemain di negara tersebut.

Baca Juga  Bos WhatsApp Minta Pengguna Tidak Pakai WA GB Dkk, Ini Penyebabnya

“Namun, ada perbedaan substansial dalam persyaratan utama dan kesepakatan tidak dapat dicapai. Kami tetap berpegang pada standar produk dan operasional kami dan menghormati komitmen kami kepada pemain China,” kata Ding.

Sementara itu, itu tidak memengaruhi pengembangan dan rilis Diablo Immortal, yang ditandatangani kontrak terpisah oleh Blizzard dan NetEase.

Sumber: